[Review] Rust in Pieces by Nel Falisha

Kamis, 30 April 2015


Judul : Rust in Pieces
Penulis : Nel Falisha
Penerbit : Ice Cube Publisher
Terbit : Cetakan pertama, Maret 2015
Tebal : v + 244 halaman
Penyunting : Anida Nurrahmi
Perancang Sampul dan Isi : Deborah Aamadis Mawa
ISBN : 978-979-91-0833-3
Blurb : 
“Pantas belakangan ini pernak-pernikku hilang satu-satu. Ternyata dia pelakunya!” Sarah menunjuk-nunjuk ke arah Tiana.
Yunita memicingkan mata dan melipat lengan di depan dada. Pom-pom merah jambu tergeletak di kakinya. “Baru kemarin ikat rambut favoritku hilang.”
“Bukan gitu, aku cuma mau pin—”
Nonsense!” cetus Sarah.
Yunita menyeringai puas. “Kamu klepto, Ti.”
Usaha Tiana mempertahankan popularitas di SMP sia-sia setelah aksi mengutilnya dipergoki teman-teman di klub pemandu sorak. Tak hanya didepak dari klub, ia juga harus menerima julukan Miss K alias Miss Klepto hingga lulus sekolah. Namun Tiana tidak bisa berhenti mengutil. Ia frustrasi dan memutuskan untuk menghindar dari teman-teman lamanya dengan memilih SMA yang berbeda. Sayangnya, prediksi Tiana meleset. Masih ada Dinda yang di SMP dulu ikut memusuhinya setelah aib Tiana terbongkar. Ada Stefan yang terkenal kepo dan tahu ada yang tak beres dengan Tiana. Ada Sherry yang sering memperhatikan Tiana dari jauh. Ada Ardhan yang cuek tapi berani bicara frontal. Semua orang tampaknya mencurigai tindak-tanduk Tiana. Tiana pun sadar ada yang salah dengan dirinya. Namun Tiana tetap tak mampu mengendalikan jari-jarinya

Adalah Tiana Angelita, gadis yang termasuk kalangan 'pendiam' di SMA Tunas Mulia. Ia terkesan pendiam dan sangat jarang berinteraksi dengan orang-orang di sekolah bahkan teman kelasnya sendiri. Namun, tidak ada yang tahu bahwa ternyata Tiana adalah salah satu siswi yang cukup populer saat SMP dulu.

Ada sesuatu pada Tiana yang membuat dirinya menjadi seperti sekarang, ada sesuatu di masalalunya yang selalu terngiang-ngiang di pikirannya, dan ada sesuatu yang masih ada di dirinya sampai saat ini yang membuatnya memilih untuk menjadi dirinya yang pendiam dan terlihat aneh di depan teman-temannya.

[Review] I For You by Orizuka

Minggu, 26 April 2015


Judul : I For You
Penulis : Orizuka
Penerbit : Gagas Media
Tebal : 384 Halaman
Terbit : Maret 2012
Harga : Rp.47.000
ISBN : 978-979-780-554-8
Blurb : 
Suatu hari dalam hidupku, kau dan aku bertemu. Masih jelas di ingatanku sosokmu yang memukauku. Lidahku jadi kelu, mulutku terkatup rapat karena malu. Setiap malam, bayangmu menari-nari dalam benakku. 
Ada sejuta alasan mengapa aku begitu memujamu. Kau menyinari relung gelap hatiku. Kau satu-satunya orang yang ingin kurengkuh. Kau yang bertanggung jawab atas segala rindu. Kau adalah yang teristimewa bagiku. 
Tanda-tandanya sudah jelas: aku menyukaimu. Tetapi, bagaimana caranya untuk mendekatimu? Kau begitu jauh, sulit kuraih dengan jari-jemariku.
Dan semakin lama, aku mulai menyadari satu hal. Bahwa kau dan aku mungkin ditakdirkan tak bisa bersatu.... 
Bercerita tentang Princessa Setiawan (Cessa), gadis cantik namun sombong yang sudah seperti seorang Putri dan juga Benjamin Andrews (Benji), cowok tampan yang selalu ada di sisi Cessa. Mereka bagaikan seorang puteri dan pangeran di SMA Pelita Kita. Seumur hidup, mereka mengenyam pendidikan dari guru-guru yang dipanggil ke rumah oleh para orangtua mereka untuk mengajar mereka. Hingga 2 tahun yang lalu, Cessa meminta untuk masuk ke sekolah formal.

Saat beranjak ke kelas dua belas, awal dari perubahan itu pun terjadi. Ketika memasuki kelas mereka XII IPA 2, Cessa mendapatkan fakta bahwa ia mendapatkan tempat duduk berjauhan dengan Benji yang berada di dekat jendela, sementara Cessa mendapatkan tempat duduk di pusat yaitu tengah-tengah kelas, Cessa tak suka berada di tengah-tengah dan menjadi pusat perhatian, terlebih lagi ia berjauhan dengan Benji tidak seperti sebelumnya.


[Blog Tour + Giveaway] To All The Boys I've Loved Before

Kamis, 23 April 2015


Alohaaa~ Eh udah 23 April ya? berarti sudah saatnya diriku post artikel ini ;3 .
Selamat datang di blog tour perdana Penerbit Spring ^^ Blog ku ini mendapatkan giliran ke 11. Jadi, apakah kalian sudah mengunjungi 10 blog lainnya?

Pertama, ayo kita berkenalan dulu dengan novel To all The Boys I've Loved Before :


Judul : To All The Boys I've Loved Before
Penulis : Jenny Han
Penerjemah : Airien Kusumawardani
Penyunting : Selsa Chintya
Proofreader : Yuli Yono
Ilustrasi isi : @teguhra
Terbit : April 2015
Penerbit : Spring
Tebal : 380 Halaman : 20 cm
ISBN : 978-602-71505-1-5
Kategori : Terjemahan
Blurb :
Lara Jean menyimpan surat-surat cintanya di sebuah kotak topi pemberian ibunya.Surat-surat itu bukan surat cinta yang ditujukan untuknya, tapi surat yang ia tulis. Ada satu surat untuk setiap cowok yang pernah  ia cintai—totalnya ada lima pucuk surat. 
Setiap kali menulis, ia mencurahkan semua perasaannya. Ia menulis seolah-olah mereka tidak akan pernah membacanya karena surat itu memang hanya untuk dirinya sendiri. Sampai suatu hari, semua surat-surat rahasianya itu tanpa sengaja terkirimkan—entah oleh siapa. 
Saat itu juga, kehidupan cinta Lara Jean yang awalnya biasa-biasa saja menjadi tak terkendali. Kekacauan itu melibatkan melibatkan semua cowok yang pernah ia tulis di surat cintanya—termasuk cinta pertamanya, pacar kakaknya, dan cowok terkeren di sekolah. 

Wishful Wednesday #14



Selamat hari rabu ^^ 
Ayo kita kembali menuliskan harapan-harapan kita di Rabu ini :)

SHADES OF EARTH by BETH REVIS


Judul : Shades of Earth
Penulis : Beth Revis
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Terbit : 13 April 2015
Harga : Rp. 88.500
Tebal : 496 Halaman
Blurb :
Amy dan Elder akhirnya keluar dari kungkungan pesawat Godspeed dan menjejakkan kaki di Bumi-Centauri, planet yang akan menjadi rumah baru mereka. Namun tempat ini
ternyata jauh berbeda dari yang dibayangkan Amy selama ini––dan mereka bukan satu-satunya makhluk hidup di sana.  
Setiap penemuan baru membawa bahaya yang lebih besar. Apabila koloni mereka musnah, akan sia-sialah semua yang telah mereka korbankan––sahabat, keluarga, kehidupan di Bumi––demi membangun masa depan baru di Bumi-Centauri

Flat Shoes Oppa by Citra Novy


Judul : Flat Shoes Oppa
Penulis : Citra Novy
Penerbit : Grasindo
Terbit : 13 April 2015
Harga : Rp.47.000
Tebal : 224 Halaman
Genre : Korean Romance
Blurb : 
“Kau tahu? Hampir setiap gadis yang kutemui mengatakan nyaman jika kakinya berada dalam sepasang flat shoes. Tanpa perlu paksaan untuk bertahan pada hak tinggi. Melemaskan kaki sesukanya, melangkahkan kaki sekencangnya hingga kita bisa berlari. Dan mulai saat ini, injak flat shoes-mu, buatlah kakimu nyaman melangkah. Jangan pedulikan dia terinjak, terkotori, berdebu, bahkan rusak. Karena flat shoes-mu adalah aku. 
Aku mencintaimu. Ketika pertama aku melihatmu, aku benar-benar merasa bahwa aku mencintaimu. Aku selalu berharap bisa menjadi flat shoes untuk melindungi langkahmu, menyertai setiap langkahmu, mengetahui ketika kakimu berjinjit senang, bahkan ketika kakimu terjatuh dan sakit. 
Semakin aku mencintaimu, aku semakin takut. Aku takut, ketika aku pergi, kau melangkah dengan kaki telanjang. Sesuatu yang tidak aku inginkan adalah…ketika langkahmu menyakiti dirimu sendiri karena aku yang sudah hilang….”


Kyaaaa halo, kita ketemu lagi di Wishful Wednesday >,< Minggu kemarin, saya dikagetkan oleh Gramedia Pustaka Utama yang mengatakan bahwa mereka menerbitkan Shades of Earth karya Beth Revis. Dan ternyata, Shades of Earth itu adalah seri ketiga dari Across The Universe >,< oh astaga! saya saja belum punya Acroos The Universe dan A Million Suns, masa seri ketiganya udah keluar :( Jadi ini wajib dimasukkan ke wishlist >,< )



Yang kedua di wishful wednesday minggu ini adalah Flat Shoes oppa karya Kak Citra >,< duh mungkin banyak di antara kalian yang  sudah tahu kak Citra? Atau ada yang belum kenal karya kak Citra? saya juga nggak kenal sih sama kak Citra dan pasti dia juga nggak kenal sama saya, tapi saya tahu yang mana kak Citra itu, pokoknya beliau itu penulis di fanpage gitu, dia udah lama banget menghibur para pengguna facebook dengan cerbung a.k.a cerita bersambung karya-nya. Flat Shoes Oppa sendiri, sudah pernah dia posting di fanpage pribadinya, bahkan saya juga sudah pernah membacanya, namun saya pengen punya versi novelnya >,< duh Mak Citra, selamat atas novelnya!

Jadi, ingin membagikan Wishful Wednesday kalian? ini caranya :
  • Silakan follow blog Books To Share – atau tambahkan di blogroll/link blogmu =)
  • Buat posting mengenai buku-buku (boleh lebih dari 1) atau segala hal yang berhubungan dengan kebutuhan bookish kalian, yang jadi inceran kalian minggu ini, mulai dari yang bakal segera dibeli, sampai yang paling mustahil dan hanya sebatas mimpi. Oya, sertakan juga alasan kenapa buku/benda itu masuk dalam wishlist kalian ya!
  • Tinggalkan link postingan Wishful Wednesday kalian di Mr. Linky (klik saja tombol Mr. Linky di post kak Astrid). Kalau mau, silakan tambahkan button Wishful Wednesday di posting kalian.
  • Mari saling berkunjung ke sesama blogger yang sudah ikut share wishlistnya di hari Rabu =)

[Review] Where She Went by Gayle Forman

Minggu, 19 April 2015


Judul : Where She Went - Setelah Dia Pergi
Penulis : Gayle Forman
Alih bahasa : Poppy D. Chusfani
Editor : Dini Pandia
Sampul oleh : Marcel A.W.
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Tebal : 240 Halaman
ISBN : 978-979-22-7650-3
Blurb : 
Lanjutan Jika Aku Tetap Di Sini (If I Stay) 
Tiga tahun sudah berlalu sejak cinta Adam menyelamatkan Mia setelah kecelakaan yang memorakporandakan hidup gadis itu... 
...dan tiga tahun sejak Mia pergi dari kehidupan Adam untuk selamanya. 
Sekarang Mia bintang muda sekolah musik klasik Juilliard dan Adam bintang rock terkenal. Ketika Adam terjebak di New York sendirian, takdir mempertemukan mereka lagi, untuk satu malam terakhir.
Sambil menjelajahi kota yang sekarang menjadi rumah Mia, Adam dan Mia kembali mengunjungi masa lalu dan membuka hati untuk masa depan—serta satu sama lain.
Pada bab pertama, kita akan disugukan oleh narasi yang dibawakan dengan sudut pandang orang pertama, yaitu Adam. 
"SETIAP pagi aku bangun dan berkata pada diri sendiri : Hanya satu hari, satu periode dua puluh empat jam untuk kaulewati." - Adam 
Kalimat di atas merupakan awal pembuka buku ini, kita bisa melihat rasa keterpurukan yang dialami oleh Adam. Ya, seperti judulnya 'Where She Went' setelah dia pergi. Siapa yang pergi? Siapa yang dimaksud dengan 'dia' di sini? Jawabannya adalah Mia Hall. Kita akan dibawa bersama Adam untuk menemaninya melewati hari-harinya setelah tiga tahun ditinggalkan oleh Mia.


"Bagaimana perasaanmu bahwa satu-satunya hal layak dalam hidupmu tercipta dari rasa kehilangan yang paling buruk?" - halaman 27 

Adam yang sudah berumur 21 tahun sekarang menjadi seorang bintang rock yang terkenal, ia mendapatkan berbagai platinum dan award. Namun karir yang gemerlang tak membuatnya bahagia, rasa keterpurukannya karena Mia yang pergi dari hidupnya masih terus menghantui hari-hari Adam, meskipun kejadian itu sudah 3 tahun yang lalu.

Mia Hall, sekarang adalah pemusik muda dari sekolah terkenal Julliard. Ya, pergi disini bermakna bahwa Mia pergi dari kehidupan Adam tapi bukan untuk selamanya seperti yang tertera di blurb.

Nyatanya Adam dan Mia masih bisa bertemu selama 3 tahun berlalu. Ah bukan, maksudku Adam lah yang awalnya melihat Mia lagi setelah 3 tahun berlalu. Saat itu ia melihat poster Mia yang berpakaian hitam, dengan cello bersandar di salah satu bahunya, rambutnya disanggul tinggi, seperti jenis gaya yang kelihatannya wajib dikenakan oleh musisi klasik. Di poster itu tertulis 'Serial Konser Muda Mempersembahkan Mia Hall'.

Ya, Mia sekarang sudah terkenal, ia bahkan mendapat predikat sebagai 'calon pengganti Yo-Yo Ma'. Adam pergi ke konser Mia, ia pergi bukan untuk melihat Mia, namun hanya untuk mendengar lantunan cello yang dibawakan oleh gadis itu, Adam pergi melihat konser Mia secara sembunyi-sembunyi.

"Malam ini aku akan mendengarkan. Dan itu sudah cukup." - Adam, halaman 39
Lalu apa yang akan terjadi dengan kisah mereka? Apakah mereka akan kembali bertemu? Jika iya, maka siapakah yang akan menemui siapa? siapa yang akan menampakkan diri duluan?

Ya, saya merasa lebih nyaman dengan Where She Went jika dibandingkan dengan If I Stay. Jika If I Stay menggunakan sudut pandang Mia, maka Where She Went menggunakan sudut pandang Adam. Ini adalah buku pertama yang menggunakan sudut pandang seorang cowok dari awal cerita sampai akhir cerita. Dengan sudut pandang adam ini, kita akan dibawa untuk mengetahui bagaimana rasa keterpurukan Adam setelah Mia pergi dari hidupnya. Adam berusaha melupakan, namun itu tidak mungkin berhasil ia lakukan. Ia mencintai Mia, ya! sangat mencintai Mia. 

Buku ini juga memperlihatkan beberapa flashback, seperti saat Mia sadar dari koma, ataupun saat keluarga Mia masih utuh. Adam disini digambarkan sebagai orang yang terpuruk akan kepergian Mia, bahkan saat Mia pergi sudah tiga tahun, namun Adam masih terpuruk. Adam lebih memilih menutup diri dan tinggal di rumah daripada berinteraksi dengan dunia luar. Saya pribadi nggak suka dengan sikap Adam ini, hey bahkan sudah tiga tahun yang lalu Mia pergi dari Adam, tapi Adam masih tetap saja dihantui oleh bayangan masa lalu? Oh ayolah Adam! bangkit dari masa lalu itu! Tapi disini Gayle Forman membuat saya mengerti bahwa keterpurukan Adam itu adalah sesuatu yang wajar.

Berbeda dengan buku sebelumnya yang lebih menampakkan sisi keluarga, di Where She Went sendiri lebih berfokus kepada kisah Mia dan Adam. Fokus kepada Adam dan Mia, kita akan dibawa ke dalam pertemuan kembali dua anak manusia yang 'dulunya' saling mencintai. Memang, pertemuan mereka begitu rumit, nggak langsung ketemu, ada tahap-tahap yang dijalani oleh Adam dan Mia sampai akhirnya kembali bertemu. Saat saya lagi penasaran-penasarannya tentang kisah selanjutnya, malah beberapa kali muncul flashback, ya flashback yang memang dibutuhkan sih. 

Di beberapa awal bab, terdapat penggalan-penggalan lagu yang bisa dibilang sebagai curhatan Ada x) di buku ini, Adam rasanya seperti curhat kepada pembaca soal kegalauannya *digetokAdam*

Lagu yang sering muncul di awal bab ini sangat err... gimana gitu. Adam mencurahkan isi hatinya dengan membuat lagu. Lgu-lagu yang ada dalam Collateral Damage rasanya sangat nyaman, jadi jika Where She Went juga akan dibuat film seperti If I Stay yang filmnya dirilis tahun lalu, maka wajib lah untuk menghadirkan lagu-lagu tersebut.
Ini adalah salah satu dari banyaknya lagu Colleteral Damage yang muncul di buku ini :




Cover buku ini cukup sederhana, ya dengan sebuah gitar yang dibali dengan latar pintu hijau yang warnanya sudah agak pudar, sangat berbanding terbalik dengan cover aslinya. Namun cover ini manis, dapat mengeluarkan arti buku ini. Ya, musik.



(cover asli Where She Went)

Gitar, ya itu adalah sebuah alat musik yang juga akan hadir dalam cerita ini. Musik di cerita ini sangat memiliki peranan penting, musiklah yang membuat Mia bangkit setelah koma, dan musik pula yang akhirnya kembali mempertemukan Adam dan Mia.

Inti dari buku ini adalah..... kadang bahkan jika kau telah mendapatkan apa yang kau mau atau apa pun yang menjadi mimpimu, belum tentu juga kau akan bahagia dengan hal tersebut. Mungkin, kebahagiaan bisa lebih terjamin jika kau bersama dengan orang yang kau cintai--- dan juga yang mencintaimu.

Pokoknya novel ini keren :D dan em jangan lupa baca If I Stay dulu sebelum baca Where She Went ;) Review If I Stay bisa dilihat di sini

Rating : 4 dari 5

Saya membaca novel ini selama seminggu >,< soalnya saya ikutan #TantanganBaca yang diadakan kak @RyAzzura hihi keren juga sih diadaiin tantangan baca selama seminggu, dan yang ikutan juga lumayan banyak :D berhubung saya lagi libur selama seminggu karena kakak kelas lagi UAS, jadi minggu lalu saya memutuskan untuk ikutan tantangan ini ^^ tapi, kalau kak @RyAzzura lagi-lagi ngadain #TantanganBaca untuk minggu depan, saya nggak ikut ya kak *lihat jadwal ulangan Matematika dan IPA buat minggu depan #NasibAnakSMP* Huhu minggu depan banyak tugas >,< belum lagi ulangan dan presentase, jadi saya nggak ikutan dulu kalau emang diadain lagi kak :D


.:BACA ITU KEREN! NULIS ITU HEBAT!:.
Sekian~

Wishful Wednesday #13

Rabu, 15 April 2015

Alhamdulillah kita ketemu lagi di hari rabu ini :D
Ayo kita kembali menuliskan beberapa keinginan kita di hari rabu ini ^^

Gloomy Gift by Rhein Fathia



Judul : Gloomy Gift
Penulis : Rhein Fathia
Terbit : Maret 2015
Penerbit : Bentang Pustaka
Tebal : 284 Halaman
Harga : Rp.54.000 (Rp.45.900 via bukubukularis)
Blurb :
Kupandangi kamu dengan wajah memelas. Berharap kamu mau menyingkap apa yang sedang kita alami sekarang. Kamu tetap pada pendirianmu, bungkam. Pura-pura tak ada hal besar yang baru saja terjadi. 
Bagaimana mungkin semua baik-baik saja? Di hari pertunangan kita, segerombolan orang menyerbu rumah. Tembakkan diletuskan. Peluru. Jeritan orang-orang. Dan, kamu membawaku kabur masih dengan kebaya impian yang kini terasa menyiksa dipakai di saat yang tak sepantasnya. 
Hari yang seharusnya bahagia, menjelma tegang dan penuh tanya. Kenapa kita harus lari? Belum cukupkah aku mengenalmu sejauh ini?
Aku tak siap menyambut kenyataan. Tak siap jika harus kehilangan. Tak kuat menahan rasa takut yang berkepanjangan.
Jadi rabu ini cuma mau Gloomy Gift >,< Setelah baca review di blog kak Atria dan review di blog kak Viona, saya langsung tertarik sama ceritanya, udah niat mau cari ke toko buku, eh tapi waktu cek twitter penulisnya, saya menyemukan tweet seperti ini, berarti jalan lainnya harus beli online dong :

Saya juga sudah nonton book trailernya loh disini! Pokoknya ini keren banget, mau baca :'') Baru kali ini saya nemuin novel karangan penulis Indonesia yang bergenre seperti ini, pokoknya ini keren banget! Saya juga sudah baca semuan review di goodreads dan itu semua kembali meyakinkan saya bahwa saya harus punya buku ini :'D 

Jadi, ingin membagikan Wishful Wednesday kalian? ini caranya :
  • Silakan follow blog Books To Share – atau tambahkan di blogroll/link blogmu =)
  • Buat posting mengenai buku-buku (boleh lebih dari 1) atau segala hal yang berhubungan dengan kebutuhan bookish kalian, yang jadi inceran kalian minggu ini, mulai dari yang bakal segera dibeli, sampai yang paling mustahil dan hanya sebatas mimpi. Oya, sertakan juga alasan kenapa buku/benda itu masuk dalam wishlist kalian ya!
  • Tinggalkan link postingan Wishful Wednesday kalian di Mr. Linky (klik saja tombol Mr. Linky di post kak Astrid). Kalau mau, silakan tambahkan button Wishful Wednesday di posting kalian.
  • Mari saling berkunjung ke sesama blogger yang sudah ikut share wishlistnya di hari Rabu =)

[Review] If I Stay by Gayle Forman

Selasa, 14 April 2015


Judul : If I Stay - Jika Aku Tetap Di Sini
Penulis : Gayle Forman
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Tebal : 199 Halaman
Terbit : Februari 2011

Blurb : 
Mia memiliki segalanya: keluarga yang menyayanginya, kekasih yang memujanya, dan masa depan cerah penuh musik dan pilihan. Kemudian, dalam sekejap, semua itu terenggut darinya. 
Terjebak antara hidup dan mati, antara masa lalu yang indah dan masa depan yang tidak pasti, Mia menghadapi satu hari penting ketika ia merenungkan satu-satunya keputusan yang masih dimilikinya---keputusan terpenting yang akan pernah dibuatnya. 
"Amat sangat menyentuh." --Publishers Weekly, starred review
"Brutal sekaligus indah." --School Library Journal, starred reviewa commands.
Bercerita tentang Mia, seorang gadis yang lahir di keluarga pemusik. Ya, sepertinya hidupnya harmonis, lahir di keluarga yang bahagia, mempunyai seorang pacar yang sangat mencintainya, dan juga kegemarannya terhadap cello sebagai kepastian masa depannya yang akan cerah.

Mia Hall, ia adalah seorang gadis berusia tujuh belas tahun yang mahir bermain cello. 
Pada awal cerita, kita akan disugukan dengan narasi yang dibawakan oleh Mia, tentang salju yang sedang turun pagi itu dan menyebabkan sekolah libur. Lalu adegan selanjutnya akan terjadi di meja makan, percakapan antar anggota keluarga, Mia, Dad, Mom, dan Teddy. Mom mengatakan bahwa ia melihat foto pacar Mia di koran, yaitu Adam Wilde. Jika kalian bertanya mengapa foto Adam ada di koran, maka jawabannya adalah karena Adam adalah salah satu anggota Shooting Star, band yang sedang naik daun, Adam pun tidak sendiri di koran tersebut, tetapi bersama anggota lainnya, dituliskan di koran tersebut bahwa Shooting Star akan menjadi band pembuka tur nasional Bikini di Portland.

Pagi itu, keluarga Mia Hall merencanakan untuk pergi  berjalan-jalan sembari mengunjungi Henry dan Willow yang merupakan teman band lama Mom dan Dad. Sebelum berangkat, mereka terlebih dahulu memilik musik yang akan didengarkan dalam perjalanan, ya mungkin sempat terjadi perdebatan saat itu. Setelah musik selesai dipilih, mereka pun memulai perjalanan, saat itu jalan dihiasi tumpukan salju dimana-mana, Mia mengamati kilasan hijau gelap berupa pepohonan cemara bersaput salju, sulur-sulur tipis kabut putih, dan badai kelabu yang tebal di langit. Mobil mereka terasa hangat, Mia gembira karena bisa berada satu mobil bersama keluarganya. Lalu Mia menikmati suasana tersebut, ia kemudian memejamkan matanya.

Lalu suasana berubah, bukan lagi kehangatan yang ia rasakan. Mobil yang dikendarai Mia sekeluarga hancur berantakan. Truck Pickup bermuatan empat ton dengan kecepatan sekitar seratus kilometer per jam yang memiliki kekuatan seperti bom atom menghantam sisi penumpang mobil keluarga Mia, pintu-pintu terlepas, bangku penumpang depan terbang menembus jendela sisi pengemudi. Roda-roda dan kap depan terlempar jauh ke tengah hutan. Benturan tersebut memercikkan api pada serpihan-serpihan tangki bensin, sehingga api-api kecil menjilati jalanan yang basah. Hancur, itulah kata yang bisa mendeskripsikan mobil Dad tersebut.

Tapi Mia masih bisa melihat rupa mobil itu. Mia kemudian sadar bahwa dia berdiri di selokan pada sisi jalan, lalu ia kembali sadar bahwa rok jins, sweeter rajutan, dan sepatu bot hitam yang ia kenakan tadi pagi masih sama, masih utuh seperti saat dia meninggalkan rumah. Tapi untuk memastikan keadaan mobil tersebut, akhirnya ia memanjat parit, dan ternyata mobil keluarganya sudah berbentuk kerangka besi, tanpa bangku, dan tanpa penumpang.

Lalu kemudian Mia melihat Dad juga Mom yang ternyata meninggal ditempat. Harapan terakhirnya tinggal Teddy, sang adik. Mia bingung, Mia syok. Lalu akhirnya ia melihat ke arah parit tadi dan menemukan ada tangan yang mencuat, Mia berpikir bahwa itu pasti adalah tangan Teddy, ia pun berlari kearahnya. Namun sekali lagi ia dibuat terkejut, itu bukan Teddy, tapi ternyata itu dirinya sendiri, itu Mia Hall.

Ambulans pun mulai datang, membawa Mia ke sebuah rumah sakit terdekat. Namun itu belum cukup, akhirnya Mia diterbangkan dengan helikopter ke rumah sakit yang lebih baik. Namun pertanyaan utama disini adalah "Ada Apa yang Terjadi pada Mia?" Jiwa dan tubuhnya terpisah. Jiwanya masih bisa menyaksikan apa pun yang terjadi, namun tubuhnya sekarang dalam keadaan mengenaskan, bahkan sempat kritis. Sebenarnya apa yang terjadi padanya?

Lalu kemudian apa yang harus ia pilih untuk hidupnya? Apakah ia harus tetap tinggal? atau malah pergi seperti Mom dan Dad? Lagipula bagaimana Mia bisa menjalani hidup ini tanpa Mom dan Dad? Di sisi lain masih ada Adam sang kekasih yang setia ada di sampingnya.

Lalu apakah Mia memilih untuk tinggal, tetap bersama orang-orang di dunia yang masih menyayanginya? atau ia memilih untuk pergi? bersama Mom dan Dad?


Buku ini bercerita menggunakan sudut pandang orang pertama yaitu Mia. Hoho pada saat akan membaca buku ini, saya berpikir bahwa saya akan dibuat menangis dengan kisahnya. Namun, jujur saya agak kecewa karena tidak sesuai harapan saya, novel ini nggak buat saya nangis. Hampir nangis sih ya, HAMPIR. Saya rasa masih ada beberapa kata yang harus diperbaiki di buku ini, masih ada kesalahan pemenggalan kata yang membuat saya kurang nyaman. Juga saya menemukan kalimata yang errr nggak masuk akal, maksud saya disini adalah mungkin terjemahannya sedikit melenceng dari maksud sesungguhnya. 

Kelebihan dari novel ini adalah tema keluarga yang diangkat oleh Gayle Forman.
Saya rasa Mia adalah salah satu orang paling bahagia di dunia ini. Keluarga, sahabat, dan pacar yang selalu ada untuknya, juga masa depan cerah sebagai pemusik terkenal. 

Dan Adam adalah orang yang manis saya rasa, dia rela melakukan apa pun untuk Mia. Saya akui bahwa ada beberapa adegan di novel ini yang tidak pantas untuk saya baca. Oke maafkanlah saya. Dan ternyata buku ini sudah difilmkan. Apakah saya berniat menonton filmnya? Jawabannya adalah Ya! Tentu saya, tetapi sebelumnya, adegan-adegan yang errr kurang pantas untuk saya lihat sebaiknya disensor dulu ya x)

Dibalik pembatas buku If I Stay, ada sebuah kalimat, "Apa yang akan kaulakukan jika kau harus memilih?". Saya rasa kalimat itu sangat pas untuk Mia, seakan-akan bahwa Mia bertanya pada kita semua, para pembaca. Lalu apa jalan yang dipilih oleh Mia? Tetap tinggal? atau Pergi? Lalu, apakah pilihan tersebut akan berhasil? Apakah dia sepenuhnya memegang kendali penuh untuk memilih? atau apakah sebenarnya pilihan tersebut sudah ditentukan sejak awal oleh takdir?

Kemudian, bagaimana kelanjutan kisah Adam dan Mia? Tenang, sekuelnya yaitu Where She Went sudah ada di tangan. Btw, If I Stay dan Where She Went ini adalah novel punya tante saya ;3 hoho terima kasih tante! Nanti kalau selesai baca pasti dikembalikan kok. 

Rating : 3.5 dari 5

Happy 4th Anniversary BBI!

Senin, 13 April 2015


Sejujurnya, saya nggak tahu mau nulis apa, tapi ya, ayo dengarkan cerita saya tentang perubahan yang kudapatkan setelah jadi keluarga BBI ^^

Bisa dibilang saya ini masih baru di BBI, saya resmi jadi member itu waktu pertengahan Februari 2015, tepatnya pada hari kamis, 19 Februari 2015. Berawal dari kegemaran membaca, akhirnya saya memutuskan untuk gabung di BBI. Awalnya cuma karena sering jalan-jalan ke blog orang kalau lagi mau ke Toko Buku, ya sekedar cari resensi buku, siapa tahu ada yang buat jatuh cinta terus bisa cari bukunya. Dan dalam jalan-jalan tersebut, saya sering nemuin gambar yang sama di setiap blog ( baca : logo BBI) dan akhirnya saya meng-klik gambar tersebut.

Lalu, muncullah laman web milik BBI yang membuatku semakin penasaran. Lama-kelamaan akhirnya niat gabung di BBI. Kalau ditanya "Kenapa, kok mau jadi member BBI?" jawabannya adalah, saya butuh teman diskusi, sebab di dunia nyata nggak ada temanku yang suka baca novel. Sahabatku pun nggak ada yang suka baca novel, jadi dengan niat utama 'mencari teman diskusi' akhirnya saya gabung di BBI ^^ dan sekarang ini lah saya, Member BBI nomor 1502275


Perubahan seorang Fikriah Azhari setelah gabung di keluarga besar BBI : 

1. Punya banyak teman diskusi buku

Nggak banyak yang berubah sih, saya masih saya yang dulu. Bedanya, sekarang saya punya banyak kenalan yang bisa diajak berdiskusi soal buku. Kenalan yang sebaya sih yang kukenal masih sedikit, ya cuma Syifa, kalau yang lainnya sudah kuanggap kakak semua ^^. Gabung jadi keluarga besar BBI itu rasanya asyik, seru, senang, bahagia, ah pokoknya nggak bisa diungkapkan dengan kata-kata lagi. Terlebih karena semua membernya asik-asik diajak ngobrol, apalagi saya yang errr suka sok kenal dan gampang nyari teman >,<

2. Bisa belajar lebih banyak



Kenapa saya bilang "Bisa belajar lebih banyak" ? soalnya BBI ini seru, kita punya kegiatan rutin, yaitu Opini Bareng dan Baca Bareng, memang sih saya masih baru di BBI dan nggak rajin juga ikutan Baca Bareng >,< soalnya agak susah menyesuaikan dengan tema. Tapi Alhamdulillah, kalau Opini Bareng diusahakan selalu ikut kok ^^ Dengan diadakannya Opini Bareng kita para member bisa berdiskusi dan mengeluarkan Opini masing-masing sekaligus belajar tentang tema yang diungkit.

3. Target Bacaan

Dulu, sebelum gabung di keluarga besar BBI, saya nggak punya target bacaan. Baca buku ya kalau lagi Mood dan kalau lagi nggak ada tugas sekolah aja (maklum anak SMP) . Tapi, setelah gabung di BBI rasanya saya harus memiliki target bacaan, ya minimal dua buku setiap bulannya lah, terus posting review di blog deh, dan diskusi bareng member lain soal buku itu.

Saya rasa masih banyak lagi, tapi yang pokok hanya tiga hal tersebut. Sampai sekarang, saya masih terus bersyukur karena bisa menjadi bagian dari keluarga besar BBI. Saya sering berpikir, hey saya ini siapa? hanya seorang bocah SMP yang sok punya minat baca, padahal ngatur waktu buat baca buku selain buku pelajaran aja susah. Jika dibandingkan dengan kakak kakak member BBI lainnya yang bisa dibilang punya andil besar dalam dunia perbukuan, nah saya mah apa atuh? 

Tapi, dengan gabung di BBI saya bisa punya ganre bacaan baru lho, dengan diadakannya event Around the Genres saya bisa kenal dengan genre gabungan science fiction dan fantasy, dan saya tertarik dengan genre tersebut, rasanya kalau ke toko buku nanti, saya mau cari buku bergenre tersebut, ayuk kakak-kakak rekomendasiin buku seru dengan genre science fiction dan fantasy dong buat saya ^^

Kalau mau ke toko buku, pasti cek review member BBI, dan saya juga belajar nge-review yang adil tapi nggak spoiler >,< duh saya masih belajar, jadi maafkan review saya yang masih hancur. 

Untuk event-event offline sendiri, saya belum pernah ikut, ya sebenarnya banyak event yang diadakan untuk penikmat baca, misalnya festival buku dan sebainya, tapi lokasinya itu loh >,< lebih sering di sekitar daerah jabodetabek dan sekitarnya, saya mah apa atuh? Makassar jarang ada event seperti itu.

Selain itu Bebi --seperti itu kami para member memanggilnya-- juga lucu! kadar kenarsisannya melebihi batas! oke, maklumlah dia kan sudah 4 tahun, berarti lagi unyu-unyunya >,< Pada Maret kemarin, saya diberi kesempatan untuk diwawancarai oleh Bebi, segala hal ditanyakan olehnya, mulai dari alasan gabung di BBI, genre buku favorit, sampai nomor penjual bakpao di dekat rumahku juga ditanyakan >,< Waktu saya ngobrol sama Bebi buat Close Up Interview itu asyik banget loh! Hihi :D Bebi itu unyu, narsis, kepo,tapi kelakuannya itu buat kami para member tambah sayang sama dia ;p *lempar bakpao dan fanta biru ke Bebi*. Yang belum baca Close Up Interview edisi Saya, bisa cek disini

Ah, selain itu saya bisa tanya-tanya sama kakak-kakak member, ya untuk anak seusia saya --yang masih SMP-- rasanya masih harus mengatur genre bacaan, apakah buku itu cocok untuk seusia saya? Nah kalau saya baca review di salah satu blog dan tertarik buat baca buku tersebut, saya akan tanyakan dulu ke orang yang nulis review tersebut, apakah buku itu cocok buat saya baca? >,< duh yang pernah saya tanyakan seperti itu, saya mohon maaf karena sudah merepotkan ya Kak ^^

Pokoknya selama 2 bulan ini, saya merasakan banyak perubahan, dari punya teman diskusi bareng, ketertarikan akan genre bacaan baru, ikut kegiatan baca dan opini. Oh iya, buat member BBI Makassar, adain kopdar dong >,<

Terakhir, saya ingin mengucapkan Selamat Ulang Tahun buat keluargaku, teman-temanku, kakak-kakakku Blogger Buku Indonesia, Semoga kedepannya bisa lebih berkembang, semakin banyak membernya, lebih sering lagi mengadakan event yang tentunya menyenangkan, dan juga terima kasih atas ilmu-ilmu yang telah diberikan :) Selamat pesta bakpao dan fanta biru Bebi ;)

=Fikriah Azhari, 13 April 2015= 

Wishful Wednesday #12

Kamis, 09 April 2015



Tidak terada sudah dua belas kali saya menulis Wishful Wednesday >,< dan Alhamdulillah sudah ada beberapa yang terkabul ^^. Kali ini kak Astrid membuat Giveaway di Wishful Wednesday sekalian merayakan Ulang Tahun BBI ^^. Kak Astrid sendiri mengambil genre 'Children and Young Adult's Literature'. Jadi kali ini, sekalian membuat post Wishful Wednesday, bisa juga sekalian ikutan Giveaway dari kak Astrid ^^ siapa tahu saya bisa beruntung >,< Peraturan Giveaway sendiri bisa dilihat disini.

SELAMAT HARI RABU LAGI >,<

1. Happily Ever After


Judul : Happily Ever After
Penulis : Winna Efendi
Terbit : Desember 2014
Harga : Rp.57.000 (Rp.45.600 via Bukubukularis)
Penerbit : Gagas Media
Blurb  :
Tak ada yang kekal di dunia ini.
Namun, perempuan itu percaya, kenangannya, akan tetap hidup dan ia akan terus melangkah ke depan dengan berani.

Ini adalah kisah tentang orang favoritku di dunia.

Dia yang penuh tawa. Dia yang tangannya sekasar serat kayu, tetapi memiliki sentuhan sehangat sinar matahari. Dia yang merupakan perpaduan aroma sengatan matahari dan embun pagi. Dia yang mengenalkanku pada dongeng-dongeng sebelum tidur setiap malam. Dia yang akhirnya membuatku tersadar, tidak semua dongeng berakhir bahagia.

Ini juga kisah aku dengan anak lelaki yang bermain tetris di bawah ranjang. Dia yang ke mana-mana membawa kamera polaroid, menangkap tawa di antara kesedihan yang muram. Dia yang terpaksa melepaskan mimpinya, tetapi masih berani untuk memiliki harapan...

Keduanya menyadarkanku bahwa hidup adalah sebuah hak yang istimewa. Bahwa kita perlu menjalaninya sebaik mungkin meski harapan hampir padam.

Tidak semua dongeng berakhir bahagia. Namun, barangkali kita memang harus cukup berani memilih; bagaimana akhir yang kita inginkan. Dan, percaya bahwa akhir bahagia memang ada meskipun tidak seperti yang kita duga

2. #YARN 4 : Rust in Pieces



Judul : Rust in Pieces
Penulis : Nel Falisha
Terbit : Maret 2015
Harga : Rp.48.000 (Rp.40.800 via Bukubukularis)
Penerbit : Ice Cube Publish
Blurb :
Pantas belakangan ini pernak-pernikku hilang satu-satu. Ternyata dia pelakunya!” Sarah menunjuk-nunjuk ke arah Tiana.
Yunita memicingkan mata dan melipat lengan di depan dada.
Pom-pom merah jambu tergeletak di kakinya.
 
“Baru kemarin ikat rambut favoritku hilang.”
“Bukan gitu, aku cuma mau pin-”
“Nonsense!” cetus Sarah.
Yunita menyeringai puas. “Kamu klepto, Ti.”
 
Usaha Tiana mempertahankan popularitas di SMP sia-sia setelah aksi mengutilnya dipergoki teman-teman di klub pemandu sorak. Tak hanya didepak dari klub, ia juga harus menerima julukan Miss K alias Miss Klepto hingga lulus sekolah. Namun Tiana tidak bisa berhenti mengutil. Ia frustrasi dan memutuskan untuk menghindar dari teman-teman lamanya dengan memilih SMA yang berbeda. 
Sayangnya, prediksi Tiana meleset. Masih ada Dinda yang di SMP dulu ikut memusuhinya setelah aib Tiana terbongkar. Ada Stefan yang terkenal kepo dan tahu ada yang tak beres dengan Tiana. Ada Sherry yang sering memperhatikan Tiana dari jauh. Ada Ardhan yang cuek tapi berani bicara frontal. Semua orang tampaknya mencurigai tindak-tanduk Tiana. Tiana pun sadar ada yang salah dengan dirinya. Namun Tiana tetap tak mampu mengendalikan jari-jarinya.

Buku pertama yang saya inginkan minggu ini adalah Happily Ever After karya Winna Efendi >,< sudah lama (banget) saya ngincar buku ini, tapi sampai sekarang belum kebeli. Tapi minggu kemarin saya jalan-jalan ke Goodreads dan lihat review temen-temen Goodread yang mengatakan kalau cerita ini manis >,< Aishh diriku lagi mau baca yang manis-manis huee hueee :''( jadi mau baca karya kak Winna Efendi yang ini, terus katanya Novel ini juga mau dijadiin film loh! Selamaat kak Winna Efendi ^^.

Buku kedua adalah Rust in Pieces ^^ buku ini adalah buku keempat dari seri YARN. Sebelumnya, saya sudah baca seri YARN ketiga karya kak Biondy dan saya suka banget >,< jadi saya rasanya pengen punya semua seri YARN. Dan jatulah pilihan saya pada seri keempat ini, lagi-lagi blurb nya bikin penasaran >,< Jadi penasaran gitu apa yang terjadi sama Tiana, apa mungkin dia punya kepribadian ganda jadi dia suka menguntil (?) duh diriku mulai ngaco~

Postingan Mbak Astrid bisa dilihat disini

Jadi, ingin membagikan Wishful Wednesday kalian? ini caranya :
  • Silakan follow blog Books To Share – atau tambahkan di blogroll/link blogmu =)
  • Buat posting mengenai buku-buku (boleh lebih dari 1) atau segala hal yang berhubungan dengan kebutuhan bookish kalian, yang jadi inceran kalian minggu ini, mulai dari yang bakal segera dibeli, sampai yang paling mustahil dan hanya sebatas mimpi. Oya, sertakan juga alasan kenapa buku/benda itu masuk dalam wishlist kalian ya!
  • Tinggalkan link postingan Wishful Wednesday kalian di Mr. Linky (klik saja tombol Mr. Linky di post kak Astrid). Kalau mau, silakan tambahkan button Wishful Wednesday di posting kalian.
  • Mari saling berkunjung ke sesama blogger yang sudah ikut share wishlistnya di hari Rabu =)

[Review] I am Yours by Kezia Evi Wiadji

Minggu, 05 April 2015


Judul : I am Yours
Penulis : Kezia Evi Wiadji
Penyunting : Denis Agung
Design cover dan tata letak : Amanda M. T. Castilani
Terbit : Cetakan kedua, Oktober 2014
Penerbit : Bhuana Sastra
Harga : Rp.43.000
Blurb : 
Alex: Loe milik gue dan selamanya akan menjadi milik gue. 
David: Aku mencintaimu sejak pertama kali melihatmu. 
Daniel: Dia cantik. Dia berbeda. Dia istimewa. 
Amelia: Seandainya aku bebas menentukan pilihan hidupku ...  
Kisah tentang cinta yang terkhianati, tentang hati yang patah, tentang harapan yang tak kunjung padam, tentang ketidakpastian dan janji yang harus ditepati. 
Haruskah Amelia menentukan pilihannya sendiri?Atau justru takdir yang mengambil alih?

Tada!! Kembali lagi membaca novel karya kak Evi ^^ Ini adalah novel kedua dari Kezia Evi Wiadji yang kubaca >,<  .

I am Yours. Novel bergenre romance ini akan membawa kita berkenalan dengan Amelia, Alex, Sandra, David, dan Daniel.

Amelia, gadis mungil yang cantik dan manis ini berhasil membuat David jatuh cinta pada pandangan pertama. Anak tunggal ini tinggal di rumahnya bersama bibi dan satpam rumahnya. Gadis ini bukannya tidak feminim, tapi ia lebih suka memakai kaos dan jeans dari pada menggunakan dress dan wedges. Ia juga suka pergi gym. Ia memiliki seorang sahabat bernama Sandra yang sering dia tempati curhat tentang kehidupannya, juga tentang kehidupan cintanya

Alex, pria yang memiliki nama lengkap Alex Hartawan ini berperawakan tampan. Pria berstatus playboy ini pertama kali menunjukkan daya tariknya kepada Amelia saat gadis itu keluar kelas karena cegukan. Saat itu Alex keluar kelas dengan alasan perutnya sakit karena diare, tapi nyatanya Alex malah mengikuti Amelia ke kantin. Di kantin, ia malah mengejutkan Amelia dengan cara menepuk bahu gadis itu. Dan siapa sangka, pertemuan di kantin iu merupakan langkah awal pendekatan seorang Alex Hartawan kepada Amelia Santosa.

Sandra, gadis molek dengan rambut bergelombang dan kecantikan yang modern ini adalah teman dekat Amelia. Sandra ini ternyata memiliki penyakit vertigo. Awalnya Ia sering menemani Amelia pergi bertemu Alex dan ternyata Alex juga sering ditemani oleh David. Hingga mereka seperti berpasangan, Amelia--Alex dan Sandra--David. Ia menunjukkan ketertarikannya kepada David, yeah awalanya sih gitu, tapi itu cuma di awal~

David, duh cowok yang satu ini merasakan cinta pada pandangan pertama pada Amelia saat melihat gadis itu di kantin sekolah. Ia berpendapat bahwa Amelia adalah gadis yang manis dan imut. Ia berniat mendekati gadis itu, namun apadaya? Ia terlambat karena ternyata teman dekatnya, Alex lebih dahulu mendekati gadis itu dan hubungan Alex dan Amelia berjalan lancar bahkan sampai berpacaran. Hancurlah hati David.

Daniel, nah si Daniel Adi Putra alias pak dosen ini baru datang di pertengahan cerita ;3 Em saya nggak tahu mau mendeskripsikan apa buat pak dosen ini. Intinya pak dosen ini juga memperlihatkan ketertarikannya pada Amelia.

Pada prolog novel ini, kita akan disuguhkan dengan kisah seorang anak laki-lagi yang sedang berada di kamar seorang bayi. Awalnya saya berpikir "Loh? apa hubungannya cerita ini dengan seorang anak laki-laki dan seorang bayi?" tapi setelah selesai membaca novel ini, ternyata prolognya ini ada hubungannya dengan epilog nantinya.

Dan... ternyata nanti Amelia jadian sama Alex hoho :'' nah si Alex ini maunya kemauan dia diikutin terus sama Amelia. Dia nge-ubah penampilan Amelia yang polos dan imut menjadi dewasa dan err lebih feminim. Alex ini orangnya keras dan terkenal dengan sifat playboynya, kirain pas udah jadian sama Amelia, nanti Alexnya sadar dan nggak playboy lagi, eh tahunya malah masih....

Dan si Amelia itu cinta banget sama Alex sampai mau-mau aja diatur hoho :'' dan di novel ini, Amelia itu sering banget bilang 'Oh My God' hoho >,< em oh iya Amel, seharusnya dirimu sadar bahwa sebenarnya ada orang lain yang benar-benar mencintaimu. David misalnya.

David disini strong banget hoho ;3 nggak nyangka juga kalau kehidupan keluarga David bakal kayak gitu sih. David itu ngelindungin Amelia banget sih, nggak mau Amel disakiti sama orang lain, pokoknya dia pantas ngedapetin Amelia lebih dari Alex brengsek itu. Dan Daniel? Sebenarnya sih Daniel juga pantas ngedapetin Amelia. 

Amelia disini kasihan juga sih, hidupnya ditentuin. Tapi akhirnya dia punya pilihan sendiri buat kehidupannya seterusnya :). 

Dan sepertinya pada awal cerita, saya terlalu berpikiran positif pada Sandra, eh ternyata dia ngggak sebaik yang saya kira :( huhu~ Kalian tahu? sungguh terkejutnya saya saat mengetahui fakta mengapa Sandra menghilang dan fakta bahwa sebenarnya apa yang terjadi sampai-sampai Amelia menangis di ruang kelas waktu itu sambil menyebut nama Sandra, masalahnya saya nggak mikir sampai situ soal Sandra hueeh hueeee :''(

Oke, singkat cerita Amelia ini adalah tokoh utama di cerita ini. Lalu muncul Alex dan David yang menyukai gadis ini dalam waktu bersamaan. Namun, Alex lebih cepat bertindak daripada David sehingga Alex berhasil merebut hati Amelia dan menjadi pacar gadis itu. Terus lama kelamaan hubungan Alex dan Amelia merenggang entah kenapa, hingga pada suatu saat Amelia tahu suatu fakta baru dan Amelia meminta mengakhiri hubungannya dengan Alex, tapi si Alex yang brengsek ini nggak mau ngelepasin Amelia, ya seperti yang ada di blurb novel ini:

Alex : Lo milik gue & selamanya akan menjadi milik gue.

Sedikit kecewa sih soalnya di epilog nggak ada bagian yang nyeritain tentang Amelia >,< 

Dan novel ini berhasil membuat saya mencari tahu apa itu karel dan klarabella ;3 dan ternyata ini lah mereka, mereka adalah salah satu karakter yang ada di Disney :

Sumber : www.donaldduck.nl

Oke, segitu aja review pertama di April ini~ Wassalam ^^

3.5 dari 5 bintang buat I am Yours ^^
 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS